Senjata Tradisional Aceh Beserta Gambar dan Penjelasannya

Aceh merupakan salah satu provinsi di Indonesia dengan kebudayaan yang memiliki ciri khas tersendiri. Ciri khas dari kebudayaannya terlihat pada senjata tradisional yang ada di sana. Senjata tradisional dari Aceh memiliki karakteristik tersendiri yang membedakannya dari daerah lain.

Berbagai senjata tradisional Aceh tersebut akan dijelaskan secara rinci pada materi kali ini, simak terus hingga akhir ya.

Siwah

Siwah

Siwah merupakan senjata tradisional Aceh yang memiliki bentuk mirip dengan rencong. Senjata ini terlihat mewah. Terdapat berbagai hiasan berupa emas, butiran permata, dan benda berharga lain di permukaannya. Hal ini membuat siwah menjadi senjata tradisional yang memiliki tampilan istimewa sebagai ciri khas tersendiri.

Siwah sendiri jumlahnya sangat langka. Hal ini dikarenakan penggunaannya hanya ditujukan untuk kalangan bangsawan dan raja. Dapat dilihat dari bahannya yang terdiri dari berbagai barang mewah. Saat ini, sangat sulit untuk mencari pengrajin Siwah.

Reuduh

Reuduh

Reuduh juga menjadi senjata tradisional dari Aceh dengan motif yang unik pada gagangnya. Motif ini berguna agar Reudeuh nyaman untuk dipegang dan digunakan. Selain itu, gagangnya juga berbentuk melengkung sehingga senjata tradisional ini tidak mudah lepas saat digenggam.

Reudeuh sendiri memiliki bentuk yang mirip dengan golok. Bedanya, bentuknya tipis dan ramping sehingga ringan ketika digunakan. Hal ini membuatnya praktis ketika dipakai. Bentuk dan berat Reudeuh ini membuatnya sering dijadikan senjata jarak dekat.

Tarah Bajoe

Tara Bajoe menjadi senjata tradisional Aceh yang memiliki bagian tajam pada mata bilahnya. Bentuknya persis seperti kelewang. Panjangnya sendiri sekitar 75 cm. Gagangnya sendiri sangat keras terbuat dari kayu atau tanduk kerbau.

Pada gagangnya juga ditambahkan ornamen berupa ukiran yang menjadi ciri khas tersendiri. Senjata tradisional ini kebanyakan digunakan masyarakat Aceh bagian barat.

Meucugek

Meucugek

Meucugek juga menjadi senjata tradisional dari Aceh yang sangat tajam. Hal ini terlihat pada pemilihan bahannya berupa baja atau besi yang tajam. Gagangnya juga dirancang dengan tebal agar pemakainya bisa semakin kencang ketika menggenggamnya.

Meucugek memiliki bentuk yang ramping dan kecil. Ini membuatnya sangat praktis digunakan untuk pertarungan jarak dekat. Senjata ini sering digunakan oleh para pejuang Aceh untuk menikam musuh. Ketajaman dari senjata ini akan membuat serangannya menjadi mematikan dan berakibat fatal pada lawan tanding.

Editor terkait:

  • Senjata Tradisional Madura
  • Senjata Tradisional Riau
  • Senjata Tradisional Jambi

Kliwang

Klewang

Kliwang merupakan salah satu senjata tradisional Aceh yang menjadi perpaduan dari pedang dan golok. Kliwang sendiri merupakan salah satu modifikasi dari senjata tradisional Sumatra Selatan yaitu Kelewang. Perbedaan mendasarnya terletak pada bentuk Kliwang dengan desain lebih ramping daripada Kelewang.

Kliwang sendiri terdiri dari dua jenis. Jenis pertama adalah Lipeuh Ujong yang memiliki panjang sekitar 90 cm dengan bagian tajam pada punggung di dekat ujungnya. Ketipisan bilah Lipeuh Ujong rata dari pangkal hingga ujungnya. Jenis kedua adalah Tauhaj Gejong yang memiliki panjang sekitar 1 meter dengan ujung menebal dari pangkalnya.

Tumbuk Lada

Tarah Bajoe

Tumbuk Lada menjadi senjata tradisional dari Aceh Tamiang. Aceh Tamiang sendiri merupakan sebuah daerah yang berbatasan langsung dengan Langkat, Sumatra Utara. Tumbuk Lada berfungsi sebagai pelengkap silat Rencah Tebang yang menjadi tarian kebudayaan khas daerah ini. Bentuknya sendiri menyerupai pisau yang panjang.

Aruk-Aruk

Aruk-aruk merupakan salah satu senjata tradisional Aceh yang berfungsi sebagai alat bantu untuk berburu hewan. Senjata khas suku Gayo ini merupakan tombak dengan panjang gagang sekitar 2 meter. Aruk-aruk memiliki ciri khas tersendiri pada mata tombaknya yang memiliki bentuk bulat.

Amanremu

Amanremu

Amanremu juga menjadi salah satu senjata tradisional dari Aceh yang berfungsi sebagai alat bantu untuk berburu. Senjata yang juga berasal dari suku Gayo ini merupakan pedang dengan panjang bilah sekitar 75 cm. Ujungnya lebih besar dari pada pangkalnya dengan gagang berukuran kecil. Sarung pedangnya mengikuti pola bilah Amanremu dan terbuat dari kayu.

Peudeung Ulee Tapak Guda

Peudeung Ulee Tapak Guda

Peudueng Ulee Tapak Guda merupakan salah satu senjata tradisional Aceh dengan ciri khas yang unik. Senjata ini merupakan pedang dengan panjang bilah sekitar 72 cm yang memiliki gagang seperti telapak kaki kuda. Gagangnya sendiri terbuat dari tanduk hewan sehingga menambah kekhasan dari senjata tradisional ini.

Peudeung Tumpang Jingki

Peudeung Tumpang Jingki

Peudeung Tumpang Jingki merupakan salah satu senjata tradisional dari Aceh yang memiliki ciri khas tersendiri. Ciri khasnya berupa gagang dengan mulut terbuka untuk menahan benda di atasnya. Gagangnya terbuat dari tanduk hewan. Senjata ini tergolong berat. Peudeung Tumpang Jingki juga memiliki bilah dari besi dengan panjang sekitar 70 cm.

Peudeung Ulee Meu-Apet

Peudeung Ulee Meu-Apet

Peudeung Ulee Meu-Apet juga menjadi salah satu senjata tradisional Aceh dengan ciri khas tersendiri. Senjata ini memiliki bentuk yang hampir mirip dengan Peudeung Tumpang Jingki. Perbedaan mendasarnya terletak pada penahan di gagangnya yang disebut apet. Fungsinya sebagai penahan agar genggaman penggunanya kuat dan tidak mudah untuk lepas.

Rencong Pudoi

Rencong Pudoi

Rencong Pudoi menjadi salah satu senjata tradisional dari Aceh dengan ciri khas yang unik. Keunikannya terletak pada bentuk gagangnya yang pendek sehingga tidak persis dengan gagang rencong lain. Rencong Pudoi memiliki ketajaman sisi yang sangat tergantung pada proses penempaannya. Biasanya, sisi tajam terletak pada bagian ujung bilah yang ditempa tipis.

Rencong Pudoi berfungsi sebagai senjata untuk mengelabui Belanda. Senjata tradisional ini diselipkan di dalam sarung agar keberadaannya tidak diketahui. Senjata tradisional ini memiliki nilai filosofis berupa ujung gagang menyerupai tetesan air dan ujung rencong membentuk api. Fungsinya hanya untuk pelengkap pakaian adat saja.

Editor terkait:

  • Senjata Tradisional Minangkabau
  • Senjata Tradisional Lampung
  • Senjata Tradisional Gorontalo

Rencong Meupucok

Rencong Meupucok

Rencong Meupucok menjadi senjata tradisional Aceh dengan ciri khas yang tergolong mewah. Kemewahannya terletak pada pangkal bilahnya yang terbuat dari emas murni. Warna yang mendominasi di senjata tradisional ini adalah kuning keemasan dengan aksen hijau. Sarungnya sendiri terbuat dari gading gajah.

Berbagai hal tersebut membuat Rencong Meupucok hanya digunakan oleh golongan atas seperti ahli waris kerajaan. Bahannya yang mewah membuat senjata tradisional ini menjadi identitas bagi golongan atas. Sekarang, Rencong Meupucok difungsikan sebagai pelengkap kegiatan adat di Aceh.

Rencong Meukuree

Rencong Meukuree

Rencang Meukuree menjadi salah satu senjata tradisional Aceh dengan ciri khas yang unik. Ciri khas tersebut terlihat pada motifnya yang terbentuk secara alami. Motif ini diberikan tambahan motif lain berupa tumbuhan atau hewan sehingga menambah ciri khas tersendiri. Masyarakat Aceh percaya jika Rencong Meukuree memiliki kekuatan magis.

Rencong Meucugek

Rencong Meucugek

Rencong Meucugek menjadi salah satu senjata tradisional Aceh dengan ciri khas berupa perekat pada gagangnya. Perekat ini disebut dengan Cugek yang menjadi inspirasi dari penamaan senjatanya. Cugek memiliki fungsi agar genggaman pada gagangnya tidak mudah lepas. Rencong Meucugek juga menjadi senjata jenis tikam yang handal untuk melawan Belanda.

Baca juga kumpulan materi tentang Senjata Tradisional di indonesia atau materi menarik lainnya di Jurnal Indonesia