Kriminal

Rizieq Berharap Kasus-kasus Hukumnya dapat Diselesaikan Secara Kekeluargaan

Habib Rizieq datang ke Komisi III DPR, Selasa 17/1. (Foto: Andhika Prasetia/detikcom)

Jurnalindonesia.id – Pimpinan Forum Pembela Islam (FPI) Rizieq‎ Syihab berharap permasalahan hukum yang membelitnya diselesaikan secara kekeluargaan. Rizieq ingin ada pihak yang menjembatani dialog dengan pihak-pihak yang melakukan pelaporan terhadap dirinya, termasuk mediasi dengan Presiden RI kelima yang juga Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Hal itu disampaikannya usai menemui Komisi III DPR, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (17/1).

“Alangkah baiknya itu didialogkan secara kekeluargaan,” kata Rizieq Shihab dalam rapat bersama anggota Komisi III DPR.

Dia berharap kepolisian bersedia memediasi pihaknya dengan Megawati. Apabila memang ada salah pemaknaan pidato Megawati, Rizieq mengaku bersedia minta maaf. Demikian pula sebaliknya, bila pidato Megawati dinilai salah, harus meminta maaf.

Baca: Di Komisi III DPR, Rizieq Curhat Ada “Gerakan Siluman” yang Ingin Mengkriminalisasi Dirinya

Setelah menonton 10 kali video pidato Megawati tentang Pancasila dan ancaman ideologi tertutup di perayaan HUT PDIP Rizieq menyimpulkan ada penistaan agama, suku dan bangsa. Dia mengaku bisa saja melaporkan Megawati secara resmi ke kepolisian. Namun, dia berharap ada mediasi oleh pihak kepolisian.

“Kami menahan diri supaya polisi bisa memediasi. Bukan hanya untuk urusan Bu Mega. Dengan semua kelompok. Apakah itu dengan PMKRI (Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia), Sukmawati Soekarnoputri, yang lainnya, ayo kita duduk bersama,” kata Rizieq.

Menurut Rizieq, bila laporan atas dirinya diproses kepolisian, maka aparat penegak hukum juga harus memroses Megawati jika FPI melakukan pelaporan atas pidato Ketua Umum PDIP itu. Namun tegas Rizieq, kondisi demikian tidak bagus. “Saya tidak mau diadu domba. Saya ingin ini diselesaikan secara dialog. Yuk kita mari dialog pertahanan NKRI,” katanya.

Di dalam rapat dengan Komisi III, Rizieq juga melaporkan kronologis benturan antara massa FPI dengan massa Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI) saat pemeriksaan di Polda Jabar. Secara khusus, peran Kapolda Jabar Anton Charliyan sebagai pembina GMBI menjadi sasaran utama pelaporannya.

Di aksi demonstrasi FPI ke Mabes Polri, kemarin, Anton Charliyan dan Kapolda Metro Jaya M. Iriawan didesak untuk dicopot.

Untuk diketahui, Polda Metro Jaya dan Polda Jabar memang sedang memroses berbagai pelaporan dugaan pelanggaran hukum yang dilakukan Rizieq Shihab.

 

Berita Satu