Pendidikan

UIN Sunan Kalijaga Cabut Larangan Bercadar Bagi Mahasiswi

Rektor UIN Sunan Kalijaga (Suka), Prof KH Yudian Wahyudi PhD
Rektor UIN Sunan Kalijaga (Suka), Prof KH Yudian Wahyudi PhD (kanan)

Jurnalindonesia.co.id – Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga secara resmi membatalkan kebijakan pendataan dan pembinaan mahasiswi bercadar. Pembatalan itu tertuang dalam surat edaran nomor B-1679/Un.02/R/AK.00.3/03/2018 yang ditandatangani oleh Rektor UIN Sunan Kalijaga, Yudian Wahyudi, pada Sabtu (10/3/2018).

Tidak ada penjelasan secara spesifik mengenai alasan pembatalan surat edaran sebelumnya yang menyatakan UIN Sunan Kalijaga akan mendata dan membina mahasiswi bercadar.

Dalam surat pembatalan tertulis berdasarkan hasil Rapat Koordinasi Universitas (RKU) pada Sabtu, 10 Maret 2017 diputuskan bahwa surat rektor nomor B-1301/Un.02/R/AK.00.3/02/2018 tentang pembinaan [mahasiswi bercadar]( 3357753 “”) dicabut demi menjaga iklim akademik yang kondusif.

Baca Juga:  Dari Cadar hingga Bendera HTI, Rektor UIN Merasa Kampusnya Seperti Dikudeta

Baca juga: Kritik Kebijakan Rektor UIN, MUI: Jangan Larang Orang Pakai Cadar

“Benar ada surat pembatalan supaya situasi terkendali,” ujar Khabib, Kepala Humas UIN Sunan Kalijaga.

Meskipun demikian, ia enggan menjelaskan lebih lanjut situasi yang terjadi dan menyarankan untuk menghubungi Wakil Rektor III UIN Sunan Kalijaga. Sayangnya, sampai berita ini belum ada keterangan dari pihak rektorat menganai pembatalan pembinaan mahasiswi bercadar.

Sebelum membatalkan kebijakan itu, UIN Sunan Kalijaga sempat mendata jumlah mahasiswi bercadar yang ada di kampusnya. Tercatat ada 40-an mahasiswi bercadar yang tersebar di berbagai fakultas.

Baca Juga:  Kursi Roda yang Diminta Siswi Kelas 3 SD Riau Sudah Direspons Jokowi

Baca: Dari Cadar hingga Bendera HTI, Rektor UIN Merasa Kampusnya Seperti Dikudeta

Banyak Tekanan

Presiden Dewan Mahasiswa (Dema) UIN Sunan Kalijaga Moh Romli menyambut baik pencabutan larangan mahasiswi bercadar. Ia menilai, surat edaran pembinaan mahasiswi bercadar itu sudah membuat situasi di kampus tidak kondusif.

“Pro kontra kebijakan itu sudah jadi isu nasional, jadi mungkin memang lebih baik seperti sekarang,” ujarnya.

Ia juga tidak menampik banyak tekanan yang ditujukan kepada rektorat perihal itu. Sejak isu mencuat, sejumlah ormas Islam sempat mendatangi rektorat untuk meminta klarifikasi.

Baca Juga:  Kasus Guru Pilih Ridwan Kamil, Pihak SDIT Bantah Ada Pemecatan

Sehari sebelum pembatalan larangan, organisasi mahasiswa Islam juga sudah menyatakan sikap mendesak rektorat meninjau ulang kebijakan pembinaan mahasiswi bercadar.

Baca juga: Protes Aturan Melarang Cadar, Ormas Islam Datangi UIN Kalijaga

LIPUTAN6.COM