Nasional

Dikepung Ribuan Massa, Pembentukan FPI Semarang Dibubarkan Aparat

Jurnalindonesia.id – Aparat Kepolisian membubarkan acara pembentukan Front Pembela Islam (FPI) Kota Semarang setelah adanya penolakan dari sejumlah Organisasi Kemasyarakatan yang datang dari berbagai daerah.

Langkah tegas Polisi tersebut dilakukan menyusul kondisi di lokasi acara di mana ribuan massa sejak siang telah mengepung rumah aktivis FPI Zaenal Abidin Petir di Jalan Pergiwati I Nomor 19 Bulu Lor Semarang Utara.

“Kami datang bersama rekan-rekan untuk melawan FPI yang selama ini sering meresahkan atas ulah intolerannya dalam bermasyarakat,” kata Kordinator massa, Iwan.

“Kami tidak butuh FPI, kami warga Semarang sudah aman, jangan dibuat resah dengan adanya FPI.”

Untuk mengamankan situasi, sedikitnya 500 personil Kepolisian Resor Kota Besar dan Brigade Mobil Kepolisian Daerah Jawa Tengah bersenjata lengkap disiagakan.

Mendekati 19.00 WIB, suasana makin memanas. Massa yang menolak FPI bermaksud menerobos barikade aparat, hendak menyerbu rumah Zaenal Petir. Kapolrestabes Semarang Komisaris Besar Polisi Abiyoso Seno Aji pun akhirnya ikut turun tangan melakukan mediasi kedua belah pihak.

Selama lebih dari satu jam, dialog tak menentukan titik temu, sehingga akhirnya Abiyoso pun memutuskan untuk membubarkan acara demi kepentingan keamanan.

“Yang menolak di luar lebih banyak, kami tidak mau kondisi Kota Semarang jadi tidak nyaman. Tanpa FPI, Kota Semarang aman dan damai.”

“Jadi atas dasar pertimbangan keamanan, acara kami minta dibatalkan dan dibubarkan”, kata Abiyoso.

Baca juga: Tegas, Polda DIY Tak Izinkan Pawai HTI di Yogya

Koordinator FPI Jateng, Sihabudin, menyayangkan sikap aparat yang terkesan sepihak, sehingga harus membatalkan acara FPI.

“FPI itu kan ormas. Pembentukan ormas itu sendiri diatur dan dilindungi Undang-Undang. Jadi kenapa aparat harus melarang kami”, ujar Sihabudin.

Perdebatan yang tak kunjung usai membuat situasi kembali memanas, hingga akhirnya sejumlah warga kampung ikut bereaksi dengan mengusir semua anggota FPI yang ada di lokasi.

Untuk tetap melindungi masyarakat, pihak Kepolisian melakukan evakuasi terhadap anggota FPI menggunakan mobil Polisi.

Gelombang penolakan acara pembentukan FPI Kota Semarang sudah dilontarkan oleh sejumlah organisasi dengan mengirimkan surat kepada pihak Polrestabes Semarang, sejak dua hari sebelum acara.

 

CNN INDONESIA

Loading...