Nasional

Kapolres Sragen Bentak Ketua FPI yang Akan Lakukan Sweeping

Ketua FPI Sragen Mala Kunaifi bersitegang dengan Kapolres Sragen, AKBP Cahyo Widiarso, karena tidak dizinkan merazia atribut natal di dalam swalayan Mitra Sragen, Rabu (21/12/2016). (Foto: Moh. Khodiq Duhri/JIBI/Solopos)

Jurnalindonesia.id – Aparat kepolisian dari Polres Sragen berhasil mencegah upaya belasan anggota Front Pembela Islam (FPI) yang akan merazia atribut natal di swalayan Mitra Sragen, Rabu (21/12/2016).

Bahkan, Kapolres Sragen AKBP Cahyo Widiarso, turun langsung ke lokasi. AKBP Cahyo menghardik langsung Ketua DPC FPI Sragen, Mala Kunaifi. Sempat terjadi ketegangan antara polisi dan pimpinan FPI Sragen di depan pintu masuk swalayan tersebut.

Sebagaimana laporan Solopos.com, sebelum mendatangi swalayan Mitra, rombongan anggota FPI Sragen mendatangi Gedung DPRD Sragen. Di sana mereka ditemui Kapolres dan Dandim Sragen Letkol (Inf) Denny Marantika.

Dalam pertemuan itu, Mala Kunaifi mengajak polisi dan TNI mengawal mereka masuk ke swalayan dengan maksud merazia atribut natal yang dikenakan kaum muslim. Akan tetapi, ajakan itu ditolak Kapolres dan Dandim.

Baca Juga:  Ribuan Laskar FPI Kawal Rizieq Shihab, Munarman dan Bachtiar Nasir ke Polda Metro

Kapolres meminta FPI mengurungkan niat untuk merazia atribut natal di swalayan karena bukan kewenangan ormas untuk menggeledah pusat perbelanjaan. Keluar dari Gedung DPRD Sragen, rombongan anggota FPI menuju swalayan Mitra di Jl. Raya Sukowati No. 156c.

Pintu masuk swalayan itu sudah dijaga ketat polisi bersenjata laras panjang. Di depan pintu masuk, Mala Kunaifi kembali meminta polisi mengawal anggota FPI merazia atribut natal. Namun, ajakan itu kembali ditolak mentah-mentah oleh Kapolres.

“Tidak ada penggeledahan! Ormas tidak bisa menggeledah supermarket. Kalian jangan ngajak ribut di sini. Kalian tidak bisa diajak bicara baik-baik,” bentak Kapolres Sragen kepada Mala Kunaifi.

Kapolres Sragen AKBP Cahyo Widiarso mencegah FPI Sragen masuk ke swalayan untuk melakukan pemeriksaan terkait atribut Natal (Foto: Youtube/Sukowati Channel)

Kapolres Sragen AKBP Cahyo Widiarso mencegah FPI Sragen masuk ke swalayan untuk melakukan pemeriksaan terkait atribut Natal (Foto: Youtube/Sukowati Channel)

“Kami tidak ingin mengajak ribut. Pak Kapolres ini adalah sahabat kami sesama muslim. Kami hanya ingin memastikan apakah masih ada saudara kami sesama muslim yang mengenakan atribut natal di dalam. Kita tidak usah bertengkar, mari bareng-bareng masuk ke dalam,” ujar Mala Kunaifi.

Baca Juga:  Ini Ancaman Keras Anton Medan Jika Demo 4 November Rusuh

Setelah dihalangi polisi, anggota FPI akhirnya meninggalkan swalayan Mitra. Mereka kemudian melanjutkan perjalanan ke swalayan Luwes di Jl. Raya Sukowati No. 386. Mereka sempat berhenti di depan Luwes, namun melihat banyaknya aparat yang menjaga swalayan ini mereka melanjutkan perjalanan ke arah timur.

Salah satu mobil yang ditumpangi rombongan FPI berhenti di depan salah satu toko modern di kawasan Nglorog. Polisi yang mengawal mereka ikut berhenti di sekitar lokasi. Namun, rombongan FPI itu berhenti bukan untuk merazia atribut natal di dalam toko modern itu. Mereka turun dari dalam mobil untuk mengganti ban belakang yang bocor.

Kapolres Sragen AKBP Cahyo Widiarso mencegah FPI Sragen masuk ke swalayan untuk melakukan pemeriksaan terkait atribut Natal (Foto: Youtube/Sukowati Channel)

Kapolres Sragen AKBP Cahyo Widiarso mencegah FPI Sragen masuk ke swalayan untuk melakukan pemeriksaan terkait atribut Natal (Foto: Youtube/Sukowati Channel)

Ditemui terpisah, Kapolres Sragen menegaskan seluruh tempat-tempat perbelanjaan akan dijaga polisi selama berlangsungnya perayaan Natal dan Tahun Baru. Dia menegaskan tidak akan membiarkan ormas masuk ke dalam pusat perbelanjaan untuk merazia atribut natal.

Baca Juga:  Gus Mus: Fatwa Kok Dikawal, Dasarnya dari Kitab Apa?

“Kalau mereka nekat, kami bisa lebih tegas. Mereka bisa diproses hukum apabila berani menggeledah pusat perbelanjaan,” terang Kapolres.