Ekonomi dan Bisnis, Nasional

Sri Mulyani di Sidang MK: Jumlah Harta WNI Di LN Rp 3.250 triliun, Singapura Rp 2.600 T

Sri Mulyani
Menteri Keuangan Sri Mulyani di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Selasa (20/9/2016)

Jurnalindonesia.id – Menteri Keuangan Sri Mulyani hadir dalam sidang lanjutan uji materiil Undang-Undang Nomer 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak atau tax amnesty di Mahkamah Konstitusi (MK), Selasa (20/9/2016).

Kehadiran perempuan yang kerap disapa Ani itu dalam rangka mewakili Presiden Joko Widodo memberikan pandangan terkait UU Pengampunan Pajak.

Dalam penjelasannya, ia membeberkan detail jumlah harta warga negara Indonesia (WNI) yang diparkir di Singapura.

“Data dan Informasi yang berhasil pemerintah kumpulkan menunjukkan bahwa banyak wajib pajak indonesia yang menyimpan harta atau asetnya di berbagai negara yang disebut tax heaven,” ujar Sri Mulyani.

Berdasarkan data yang didapatkan pemerintah dari kajian salah satu konsultan internasional, harta WNI disimpan di luar negeri mencapai 250 miliar dollar AS, atau sekitar Rp 3.250 triliun.

Dari angka itu, 200 miliar dollar AS atau Rp 2.600 triliun disimpan di Singapura. (Baca: Ada Dana Rp 2.700 Triliun Aset Milik WNI Tersimpan di Singapura)

Rinciannya, sekitar 50 miliar dollar AS, atau sekitar Rp 650 triliun disimpan dalam bentuk non investasi atau aset dalam bentuk real estate.

Sedangkan sisanya sebesar 150 miliar dollar AS atau sekitar Rp 1.950 triliun diinvestasikan dan disimpan dalam bentuk deposito, surat berharga atau saham.

Bila mengacu kepada laporan BI, terkait posisi investasi internasional Indonesia per triwulan I 2016, posisi aset financial luar negeri sebesar Rp 214,6 miliar dollar AS atau sekitar Rp 2.800 triliun.

“Harta ini belum termasuk Special Purpose Vehicle (SPV) milik orang Indonesia yang berada di luar negeri dan bagian dari ekonomi bawah tanah milik WNI,” kata perempuan yang kerap disapa Ani itu.

Selain di Singapura, para WNI juga gemar memarkir harta-hartanya di negara atau yurisdiksi lain yang merupakan tax heaven di antaranya Hongkong, Makau, Luksemburg, Swiss, dan Panama.

Menurut Ani, kebiasaan para WNI menyimpan harta di luar negeri menjadi salah satu faktor penyebab rendahnya penerimaan pajak di Indonesia dengan tax ratio hanya 11,8 persen.

Sementara negara di Asia Tenggara lainnya bisa lebih besar dari Indonesia. Tax ratio Malaysia ada di angka 15,6 persen, Singapura 13,8 persen, Filipina 12,8 persen, dan Thailand 14,5 persen. (Kompas)

Baca: 5 Fakta Galaknya Jokowi Lawan Singapura untuk Sukseskan Tax Amnesty